MUSTAHIL IMAM BONJOL SEMPAT BELAJAR KEPADA SYEIKUL ISLAM MUHAMMAD ABDUL WAHHAB

Muhammad Shahab bin Khatib Bayanuddin lahir sekitar tahun 1772M. Ayahnya lebih dikenal sebagai seorang ulama berasal dari Sungai Rimbang, Suliki, Lima Puluh Kota.

Khatib Bayanuddin yang terkadang dipanggil Pandito Bayanuddin atau Buya Nudin ini dianggarkan lahir pada 1707 hingga 1767, dan wafat pada 1779.

[Biografinya tidak ditemukan melainkan sebatas cerita rakyat Nagari Pagadih tentang pendekar sakti Khariman (atau Kuriman) dari Jawa. Tapi kisah rakyat ini berlaku pada 1674. Namun cerita ini terlihat sangat dongeng seperti jurus-jurus hikmat dan bertapa tanpa bergerak bertahun-tahun sehingga menjadi batu. Lebih dongeng adalah khabarnya si Kuriman yang menjadi murid pada Buya Nudin disuruh bertapa oleh gurunya dan tidak boleh bangun selagi gurunya itu tidak datang. Nampaknya si murid ini tidak pernah bersolat!]

Muhammad Shahab ini memiliki tiga saudara perempuan iaitu Satun, Halimatun dan Sariyatun, yang mereka semua dianggarkan lahir sekitar tahun 1742 hingga 1802. Jadi tarikh anggaran kewafatan Buya Nudin juga tidak diketahui secara pasti.

Sementara Imam Bonjol lahir pada 1772 dan ketika ayahnya wafat - jika benar Buya Nudin meninggal pada 1779 - beliau berusia 7 tahun. Nama gelarannya adalah Peto Syarif.

Lantaran ayahandanya wafat ketika Peto Syarif masih kecil maka dia belajar kepada neneknya; Tuanku Bandaharo. Setelah besar, Peto Syarif mula berkeliling di negerinya untuk mendatangi para ulama setempat.

Pada 1800 iaitu saat berusia 28 tahun, lalu beliau menuju ke Acheh bagi menimbah pengetahuannya. Pada 1802, beliau digelar sebagai Malim Basa (Mualim Besar) sebagai tanda kedalaman ilmunya dan berkahwin dengan gadis Acheh. Pada tahun ini juga beliau sudah mengajar di sana.

Pada 1803, Malim Basa pulang ke Minangkabau dan berguru kepada Tuanku Nan Renceh.

Sepanjang meneliti biografi Tuanku Bonjol, saya tidak menemukan catatan tentang perjalanannya menuntut ilmu selain dari Negeri Minangkabau dan Acheh, serta tidak ditemukan juga kisah beliau pergi menunaikan haji.

Seandainya beliau ada menunaikan haji ketika muda, maka ketika itu Hijaz masih dibawah Kerajaan Hasyimiyah yang merupakan musuh kepada Kerajaan Najd. Malah kerajaan Hasyimiyah telah melarang jamaah haji dari Najd untuk menunaikan rukun Islam yang ke 5 ini untuk jangka masa yang panjang, berbelas tahun (tidak silap lebih dari 16 tahun. Maaf saya terlupa tempoh yang sebenarnya).

Syeikul Islam Muhammad Bin Abdul Wahhab wafat pada 1792 yang ketika itu larangan ke Makkah masih berkuat kuasa dan ketika itu Syarif Peto berumur 20 tahun. Kita sedua maklum pada waktu itu beliau masih berdiam di Minangkabau.

Pada 1802, barulah Keamiran Najd berjaya menakluk wilayah Hijaz buat pertama kali. Pada 1811 meletus perang Uthmaniyah-Najd akibat dari respon Istambul setelah wilayah mereka (Hijaz) dirampas oleh Dariyah.

Perang yang panjang ini diakhiri pada 1818 dengan Keamiran Najd tewas kepada Mesir yang merupakan negara vassal Kesultanan Turki Uthmaniyah.

Sesudah itu, Hijaz termasuk Makkah kembali ke tangan Hasyimiyah.


___________________________
Abu Amru ~
Telegram:  https://t.me/rmb_slf
_____________________________




Dapatkan buku Menangkis Fitnah Yang Terpalit Pada Bani Umayyah! Untuk keterangan lanjut sila KLIK DI SINI .

Comments